March 25, 2011

Kunjungan ke-2 ke dr. Djumhana

Yakk tadi malam kami memulai perjuangan panjang untuk bertemu si dokter ahli darah. Daftar dari kamis kemarin dapet nomer 18. Sampe RS Premiere Jatinegara jam 8 krg. Trus qta makan dulu baru masuk ambil hasil lab yg kalo dibaca sendiri bikin makin bingung dan bikin mules krn ada bbrp yg dikasi tanda *. bererti diluar normal. Wakss,,, Tp semoga smua baik2 aja. Udh duduk di luar rg tunggu si dokter dr jam stgh 9 dan masyih rameeeee...

Tik..Tok..Tik..Tok..

Untung td daku bawain pspnya jd suami lumayan anteng. Tp ternyata ga lama soalnya baterenya abis. Hahaha.. Jam 9 berlalu msh ramee.. Jam 10 mulai ga terlalu rame.. Jam 11 mulai dikit.. dann kami blm dipanggil. Bayangin jam 10 aja msh ada yg baru dtg. Emang deh si dr. Djumhana ini pasiennya banyak banget. Mulai ngantuk, pgel dan p*nt*t kebas. lama aja nihh.. Tiba2 jam 11 lwt dikit susternya turun dan ga balik2 selama 5 menit.

March 17, 2011

dr. Djumhana di RS Premiere Jatinegara

Setelah hasil lab anti beta 2 glikoprotein gw yg udh 3 kali diulang tapi msh ada salah satu yg + (entah IgG atau IgMnya) jadi dr. Nana menyarankan gw untuk konsultasi ke dr. Djumhana di RS Premiere Jatinegara . Sebenarnya menurut pengalaman dr. Nana karena ACA gw - biasanya untuk bumil2 yg lain sih nggak diterapi apa2. Tapi supaya gw yakin dan tenang mending konsultasi aja, karena si ITP nggak memiliki pengaruh apa2 terhadap hasil lab gw itu.

Ternyata untuk bertemu dengan dr. Djumhana ini harus booking 1 minggu sebelumnya. Tampaknya pasiennya banyak bgt, dr luar kota jg ada soalnya. Jadilah stelah booking gw dapet jadwal tgl 15 Maret 2011 kemarin. Jadwal dr. Djumhana yg biasanya jam 20.00 - 23.00 pun krn sesuatu hal berubah jadi jam 14.00 - 16.00. Sempet kelimpungan krn suami lg kerja di klien dan lokasi RSa. Menurut dia lebih baik qta berjaga2 dari pada kecolongan. Semua tes itu dilakukan krn gw pernah keguguran dan nggak diketahui penyebabnya apa. Untuk tes smua itu gw harus puasa 12 jam. Haduhh,,, si tukang makan dan bebito mesti puasa 12 jam cyinn.. qeqeqeqqq.. Tp gpplah, demi cek kesehatan dan kondisi yang insya Allah tetap baik untuk gw dan bebito. Kemarin juga dikasi obat

March 11, 2011

Menyimpan Darah Tali Pusat

Pas ntn edisi Kick Andy yg tentang penyimpanan Tali Pusat ini, saya n suami langsung semangat banget. Jadi kami mencari info tentang perusahaan yg bs membantu menyimpankan darah tali pusat bayi. Setelah bertanya ke teman dan pada om google akhirnya ktemu deh sama Cordlife.


Cordlife ini adalah tempat penyimpanan sel punca dari darah tali pusat bayi yang baru saja dilahirkan. Jadi sebenernya yang akan disimpan itu adalah sel punca yang ternyata banyak terdapat di darah tali pusat. Sebelumnya mungkin cuma dibuang aja, bs dibilang diambil dari limbah persalinan deh. Jadi nggak akan menyakiti bayi atau ibunya. Pas lahir, tali pusat yang di bayi dipotong trus lsg diambil darahnya tentunya dengan menggunakan alat ky suntikan gtu baru stelah diambil baru tali pusat yang di ibu dipotong. Yang ngambil pun dokter kandungan kita sendiri. Abis itu langsung dikasi sama org Cordlife yg udh stand by nunggu buat nganter si darah ke laboratoriumnya cordlife itu sendiri.

Untuk biayanya tergantung pada lokasi penyimpanan si sel punca ini. Mau di Indonesia atau di Singapore, lbh jelasnya bs dilihat disini. Tadinya kami pgn di Spore, bukan apa2 cuman khawatir aja sama keamanan di Indonesia yg suka kerusuhan ga jelas itu. Tp setelah ktemu dengan Mbak Rina, sales Cordlife, dijelasin manfaat dan apa aja yg qta dpt akhirnya kami pilih simpan di Indonesia aja. Selain krn bs dicicil dengan BCA selama 6 bulan, juga krn sel punca itu akan disimpan dalam tabung yang "direndam" nitrogen cair yang akan tetap beku selama 2 minggu jika listrik mati. Mereka juga punya genset dan batere untuk mengantisipasi matinya listrik. Jadi Insya Allah aman.

Kegunaan Sel Punca ini bs untuk leukimia, jantung, penyakit darah yang lain2nya, banyak deh pokoknya. Diharapkan ke depannya sel punca ini dapat menyembuhkan penyakit yg belum ada obatnya. Tingkat kecocokannya tentunya dgn si bayi 100%, saudara sekandung 50 - 75 % (bahkan ada yg cocok 100%), ibu 50 - 75%, ayah 25 - 50 %, dst. Makin jauh kekerabatan dgn si bayi makin berkurang kemungkinan kecocokannya. Sejauh ini sih belum ada efek sampingnya. Kami memutuskan untuk menyimpan sel punca bebito, selain krn saya pernah punya kelainan darah dan meski ITP itu insya Allah ga berulang dan ga menurun, qta ga pernah tau apa yg akan terjadi di masa depan.

Untuk Step2nya supaya bs menyimpan sel punca di Cordlife adalah


March 8, 2011

Kelainan Darah, Kekentalan Darah dan Kehamilan

Dulu pd saat saya kelas 5 SD, saya didiagnosa terkena penyakit ITP atau Idiopathic Thrombocytopenic Purpura. Gejalanya mirip dengan DBD. Demam, Trombosit menurun dan ada bercak2 merah di bbrp bagian tubuh. Akhirnya 2 kali saya dirawat di RS selama hampir 1 bulan dan diambil darahnya setiap 3 jam sekali. Sempat pula diberikan transfusi trombosit 4 kantong klo ga salah, warnanya orange muda. Karena telah dipilih Allah untuk hidup dengan ITP ini akhirnya saya berobat ke dr. Moeslichan,MZ di fatmawati. Seorang ahli darah khusus anak yang memang menangani ITP. Setiap bulan saya harus periksa dan diambil darahnya untuk mengecek trombosit dalam darah saya. Harus minum obat pretnison sehari 3 kali @ 5 butir yang bikin saya gendut setengah mati (krn jd hobi makan terus meski udh kenyang), tulang dan gigi keropos tp trombosit ttp oke.Alhamdulillah sejak SMA kadar trombosit saya sdh normal. Yah sesekali saja, 6 bulanan, periksa darah lengkap. Efeknya yang paling terasa mungkin saya ga bs jd seorang pendonor darah. Sempat sedih krn jd ga bs ngapa2in, ga boleh capek intinya. Jd semua les2an diberhentikan. Alhamdulillah keluarga dan dr. Moeslichan menyemangati saya.

Pd saat saya hamil yg pertama dan keguguran, sempat terfikir apakah harus periksa darah lbh lengkap lagi. Sampai akhirnya kami pun dipercaya kembali dan hamil yg kedua. Pada kehamilan yg sekarang ini barulah melakukan segala tes yang diperlukan, atas anjuran dr. Nana Agustina. Tes TORCH juga tes ACA. Alhamdulillah semua bagus. Namun anti beta 2 glikoprotein Ig Mnya positif. Setelah dites persistensinya sebanyak 3 kali hasilnya kok masih belum berubah. Menurut pengalaman dr. Nana biasanya kalau yang seperti ini tidak perlu diterapi apa2. Karena ACAnya bagus. Namun mengingat saya pernah memiliki riwayat ITP dr. Nana pun memberikan rujukan ke dr. Djumhana di RS Premier Jatinegara. Supaya lebih yakin aja. Karena dr. Djumhana ini adalah ahli darah yang meneliti ACA. Ternyata untuk bertemu dgn dr. Djumhana ini ga bs langsung, harus menunggu 1 minggu lagi. Tadinya jadwal kami adalah hari ini. Tp krn suami msh ada kerjaan jd tampaknya mau reschedule.

Semoga semuanya lancar2 aja dan bebito baik2 saja..

Bebito 13w 6d


Hai semuanya.. Ktemu lagi sama aku nih. Kemarin kontrol ke dokter Nana tanggal 23 Februari, soalnya sekalian liat hasil labnya Bunda.

Waktu di USG aku udh ga bs gerak2 sesuka hati lagi karena panjangku udh bertambah, kalau difoto kelihatan aku sperti lagi tengkurep dan megang kepalaku. Hehehe.. Tapi aku sudah bertambah besar lo.. Kemarin diukur semuanya sama Bu Dokter. Lingkar kepalaku, lingkar perut, panjang tulang paha, cek tulang punggung, cek otak, cek plasenta.. wah banyak deh yang diperiksa sama bu dokter. Pas lagi diperiksa Bu Dokter sambil menjelaskan ke Ayah & Bunda ttg ukuran smua organku. O,ya Ayah & Bunda jg sempat diperdengarkan detak jantungku. Bunda sampai tertawa, lucu katanya.

March 7, 2011

It's been 27 years

Ola..

Tahun ini saya mencapai usia 27 tahun. Udah ga bs dibilang ABG lagi dong ya? Yaiyalah.. 27 gtu looo.. Hehehe.. Mau mencoba menghitung karunia yg sudah Allah berikan untuk saya..
  1. Keluarga yg teramat menyayangi saya
  2. Masing punya kedua orang tua dan kedua mertua
  3. Sudah menikah dan hidup bahagia
  4. Suami yg meski hobi plg mlm demi dapur ngebul tp slalu menunjukkan sayangnya ke saya ( duile..)
  5. Hidup berkecukupan insya Allah nggak berlebihan..
  6. Teman2 yang siap ngedengerin curhatan2 saya