September 20, 2011

Groginya bunda pas mau bertemu Rafa..

Setelah kontraksi yang tak diundang itu, akhirnya dr. Nana memutuskan bebito hrs dikeluarkan tanggal 12 Agustus saja. Soalnya kynya bebito udh ga sabar lagi buat ktmuan sama aybun. Yahh kami sih stuju aja. Krn mau c - sect, jd hrs udh check in dari 11 Agustus sore, tp krn dari 11 paginya kami udh brangkat ke RS Bunda and jalanan super macet, jd ya baru sampe di RS jam 11 siang aja. Daripd bolak balik akhirnya bumil& bebito langsung check in deh.. Mulai siang itu bumil cuma berdua sama bebito aja, soalnya pakmil harus balik ke ktr. Hehehe.. O,ya sblmnya kami sudah mendaftar untuk kamar kelas utama. Tp pada saat check in kamar di kelas itu nggak ada, jd upgrade ke perdana. Stelah udh rapi pakmil pun balik k kantor n bunda bduaan aja sm bebito

11 Agustus 2011
14.30
Suster dateng ke kamar sm seorang dokter cantik. Ooohhh.. Ternyata itu dokter anak yang bakalan bertugas pas operasi daku besok. Namanya dokter Melanie. Dia dtg ke kamar dan menjelaskan ttg IMD, ASI, pemberian ASI, trus cara memerah ASI.. Yaa secara garis besarnya aja sih...

18.30
Suster dateng ke kamar, kirain buat apa ter tata buat cukur2 an. Hehe.. Alhamdulillah udh ngelakuinnya di rumah. Jd nggak perlu malu berlama2 deh. Dan ter ter yaya mau lahiran normal atau pun cesar tetap aja ada sesi cukuran. Hehe..

21.00
Suster dateng lagi untuk nganterin susu n ningetin puasa.

24.00
Suster dateng n ngecek plus ngingetin buat mulai puasa.



12 Agustus 2011
04.30
Alarm bunyi setelah tidur sbentar abis menenun pakmil sahur. Hehe.. Ngulet2 bentar, ngelus2 perut, trus lanjut sholat subuh. Abis sholat langsung mandi soalnya jam 7 kata suster udh langsung turun ke bawah ( ruang operasi )

06.00
Pakmil mandi, papa, mama dtg ke RS. Mulai deh bebito ngepot2 di dlm perut. Bunda pun mulai ngelisah mau ktmu sama bebito. Hihi..

07.00
Suster dateng bawa kursi roda dan qta langsung ke ruang operasi. Ternyata sampai di RO ada 3 orang ibu yang udh antri. Hihi.. Bunda pun tiduran dulu sambil dipasangin gelang sama penutup rambut. Pas satu per satu ibu2 tadi yg antri mulai masuk ke RO, bumil mulai makin grogi mau ktmu bebito. Hehehe

07.50
Dokter anestesi, Dr. Rivik, Dr Melanie dan Dr. Nana dtg, nyamperin bumil dan pakmil buat ngejelasin prosedur operasi trus bumil dsuruh siap2 deh. Hayahhhhh.. Genderang grogi bin cemas mulai smakin kenceng. Hihihi...

08.10
Masuk RO, dsuruh duduk agak membungkuk sambil meluk bantal kecil krn doter Rivik mau nyuntikin obat bius. Bius ya cuma dari perut ke bawah aja. Jadi bunda tetep sadar dan bisa IMD. Suntikan ya 2 kali, pertama suntik untuk memberikan rasa kebas di sekitar area yang akan disuntikkan obat biusnya. Awalnya jarum ya kecil dan pendek, yang kedua jarumnya kecil tapi agak panjang. Soalnya disuntikkannya di antara tulang belakang. Dan ternyata saya harus 3 kali suntik penonton... Karena katanya stiap dimasukkan jarum berisi obat bius tulang belakang saya bergeser. Jadinya ga tepat sasaran deh. Rasanya? Hmmm... Pgel2 asoy.. Tp ga sakit kok.. Akhirnya WTS ah suntikan ketiga, kaki mulai kebas. Dokter Rivikmengetes sambil meminta saya mengangkat kaki dan ternyata saya udh ga bisa. Hehe.. Abis itu mulai deh dokter Nana membelah perut dan rahim. Berasa diobok2 gtu.. Ky digoyang2 kanan - kiri buat ngambil bebito. Selama operasi pakmil ada di samping bumil sambil pegang kamera digital.

08.30
Alhamdulillah... Tepat jam 08.30 bebito lahir.. Pas diangkat mataku refleks mencari bebito. Ga lama kemudian bebito nangis, kenceng bgt.. Langsung deh bunda nangis. Rasanya gmanaaa gtu. Trus Dr. Melanie dan suster pada komentar kalau bebito bersih skali trus langsung melek. Hehe.. Abis itu langsung dites APGAR skornya 9/10. Lanjut IMD. Tp cuma sebentar, soalnya bunda sesak napas. Tp alhamdulillah Rafa udh ketemu puting. Karena sesak napas Rafa langsung dibawa ke ruang bayi dan diadzankan sama Ayah. Pas IMD, ayah dan bunda liat2an plus nangis terharu bareng. AHh.. Momen yang sangat membahagiakan yang nggak bisa dilukiskan dengan kata2. Alhamdulillah bebito yang selama 38 Minggu ada di dlm perut akhirnya lahir. Abis itu lanjut bunda dijahit, dan Dr Rivik nanya lg.. Mau tetep sadar apa dibius. Karena berasa capek akhirnya bunda setuju buat dibius aja.

10.00
Yak.. Jam sgini bunda baru keluar dari RO menuju ruang observasi. Lama banget yaaaaaaaa.. Pas sadar, badan rasanya lemes smua tapi refleks nyari bebito atau ayah. Trus mama - papa - ibu - ayah masuk dan blg kalau bebito sudah cakep menunggu bunda di kamar. Tapi bunda harus diobservasi dulu selama 2 jam. Ternyata kenapa bunda lama banget di RO, karena pada saat Dr. Nana mau menjahit perut yang sudah terbuka rahim bunda masih mengeluarkan darah. Setelah dicari penyebabnya adalah dibelakang rahim ada banyak pembuluh darah yang pecah. Jadi harus mengatasi darah itu dulu. Ternyata memang keputusan untuk c - sect udh paling bener. Itu tadi cerita kelahiran Rafa. Crita lanjutannya penuh dengan nyusu, ganti popok, pup, pee, nangis dan dicium2 in ayah dan bunda. Hehe..

9 comments: