July 6, 2013

Menuju rumah idaman

Sama Seperti yang ada di benak semua pasangan.. Kami pun juga menginginkan sebuah rumah yang memiliki halaman. Hehe.. Iya, Alhamdulillah sejak sebelum nikah Ayah udah beli rusunami yang sekarang qta tempati ini. Jadi nggak lama setelah nikah kami Udh tinggal di rusunami ini. Tapi ya tetap saja ya, rasanya lebih afdol klo punya rumah yang napak di tanah.. Apalagi Rafa semakin besar, sbentar lagi udh mulai belajar tidur sendiri. belum lagi rencana mau nambah anak juga.. Berhubung akhir tahun ini cicilan toko selesai, jadi tahun depan sudah Bisa dong buat mulai cicilan rumah. Babay beli tas, sepatu, jam, berlian, plesir ke Jepang, jalan2 keliling Eropa.. Ehhhh kebanyakan ngawurnya. Jadi kami pun mulai merencanakan untuk setidaknya menabung u DPnya dulu.

Kalau boleh sih dapat rumah yang

1. Tetap di tengah kota
Kenapa di tengah kota? Yah, karena sang pencari nafkah, Ayah tersayang punya jam kerja yang selalu sampai jam Cinderella pulang. Bahkan lebih. Ga kebayang kan kalau tinggalnya minggir dari Jakarta? Gak usah sebut jauhnya dari kantor dulu deh, tapi macetnya itu lo.. Ampun.. Ga tega sama Ayah. Ta..ta..tapi, kalau mau di tengah kota tentunya sumbernya harus guedeeeee banget. Nah semoga aja tabungan qta nyampe..

2. Dekat dengan stasiun kereta
Sekarang aja, saat jarak dari rumah ke kantor nggak terlalu jauh, Ayah Udh jarang banget bawa mobil. Lebih sering naik kereta. Ya. Kereta lebih Bisa diandalkan untuk ketepatan waktunya dibandingkan mengendarai mobil. Jadi kalau nanti punya rumah inginnya yang dekat dengan stasiun kereta. Syukur2  ke depannya moda transportasinya ditambah. Entar MRT atau monorel atau apa pun.

3. Ada halamannya
Kalau ini sih bundanya yang pengen. Rasanya enak ya punya rumah dengan halaman. Jadi anak2 Bisa lari2an di dlm rumah, renang2an dengan kolam kecil atau ngadain kumpul keluarga.

Sejauh ini sih baru itu aja. Kriteria lain seperti sistem cluster juga masuk sih. Tampaknya lebih aman kalau tinggal di perumahan dengan satu pintu saja. Kami minta doanya ya supaya embernya Bisa terus diisi dengan pundi2 emas dan berlian. Amin ya Allah..


Demi anak

Demi anak rela banget melepaskan diri dari pelukan selimut demi bisa berangkat sblm maksi ke mol di tengah kota..

Demi anak ridho buat menembus kematan jakarta akibat banyaknya orang2 yang pada nyekar sblm puasa..

Demi anak sang bunda pun mau diturunin di pinggir jalan buat nyebrang ke mol tujuan supaya lbh cepat..

demi anak juga rela jalan panas2an buat nyari pintu masuk khusus pejalan kaki karena pintu yang tadi dilihat adalah pintu masuk karyawan..

Demi anak gpp deh ngantri panjang buat nukerin ID card supaya bisa foto bareng ...

Demi anak juga gpp bibir agak jontor karena buru2 ngelahap maboh ramen yang masih panas supaya ga telat nonton..

iyesssss...

semua demi si anak pintar dan lucu bisa joget2 girang nonton Barney si T Rex Ungu itu...






Pssttt... skrg anaknya khusyuk tdr d stroller sementara emaknya sibuk mijitin kaki yg sakit krn kurang gape menangani stroller pinjeman mol...