October 15, 2015

Kan dia yang malu Bunda...

Hari selasa kemarin selepas maghrib saya dan Rafa berangkat ke salah satu mol di kawasan Pondok Indah. Tentunya sudah bisa diprediksi bahwa jalanan akan macet. Saat keluar tol Pondok Indah jalanan super padat. Saat menunggu antrian lampu merah ada beberapa orang yang menyebrang jalan. Laki - laki dan perempuan. Rafa yang duduk di car seat pun memperhatikan keadan sekitar. Nggak lama ia berkata

R : Ih masa perempuan nggak pake jilbab ya Bunda (saat ada seorang perempuan yang menyeberang di depan mobil kami)
B : saya hanya diam saja
R : Ini juga nih Bunda (menunjuk ke perempuan lain yang juga sedang menyeberang). Kok mereka pada nggak pake jilbab sih Bunda?
B : saya pun berfikir bagaimana menjawab pertanyaan anak pintar ini. Sebelum saya menjawab Rafa sudah berucap..
R : memangnya mereka belum tahu ya Bunda kalau pake jilbab itu wajib?
B : Gini Rafa, di dunia ini nggak semua orang beragama Islam. Mungkin aja tante yang tadi lewat bukan orang muslim jadi dia nggak pakai jilbab..
R : Oo gtu Bunda. Memangnya Bunda tahu kalau tantenya bukan orang Islam?
B : ya nggak tahu nak, Bunda cuma nebak aja. Lagi pula kalau mereka orang Islam, kita juga nggak bisa memaksa untuk pakai jilbab.
R : kenapa Bunda? Kan udah dibilang sama Allah klo perempuan itu cuma boleh kelihatan tangan sama muka aja. Nih yg ini sama ini doang Bunda ( sambil menjulurkan tangan dan memajukan wajahnya ke depan).
B : Iya memang Allah sudah bilang, tapi itu kembali ke orangnya lagi.
R : belum dpt hidayah dr Allah ya Bunda? Jadi kita doain aja ya Bunda? Kan berdoa itu mengingat Allah. Allah kan suka ya Bunda klo kita ingat Allah.
B : iya.. ( deg2an pun ngacir..)





Sampai di mol, kami pun langsung mencari tempat makan. Karena Rafa masih belum menentukan tempat makannya, maka kami pun naik turun eskalator. Sampai akhirnya di depan kami ada 2 orang ABG yang salah satunya memakai atasan seperti maaf bra. Saya sudah bisa menebak pasti akan ada kejadian pertanyaan dan liat - liatan sama si mbak.

Berikut capturean dari path saya. Foto ABGnya nggak usah saya masukin ya. Kebayang lah ky gimana bajunya, kalau itu bisa dibilang baju.


Nah kann.... Jadi kenapa harus pelan - pelan ngomongnya? Kan dia yang malu...

Peer saya selanjutnya adalah menjelaskan pada Rafa kalau ia melihat yang aneh - aneh seperti itu, sebaiknya suaranya dikurangi agar nggak menyinggung orangnya. Senang dan bangga rasanya karena Rafa sudah mengerti dan bisa melihat mana yang benar dan mana yang salah. Namun kita juga harus belajar menjaga perasaan orang lain ya nak.. 

Teman - teman ada yang punya pengalaman anaknya ceplas ceplos di depan umum? 


5 comments:

  1. Rafa pinter dan kritis ya Mak. Tapi salut sama Rafa, udah bisa membedakan mana perintah Allah mana larangan Allah. Karena ga semua anak ngeh dgn apa yg ada di sekitar dia, apalagi soal aurat. Pasti Bundanya juga hebat bisa bikin Rafa jadi anak soleh seperti itu ^_^

    ReplyDelete
  2. Hihihihi.. Rafa pinter ya.. Kalo gw, secara langsung sih jarang. Tapi pernah waktu pas lg gak sama gw. Lagi sm ade dan kakak gw. Kana nyeplos di departemen store, tempat pakaian dalem. Ada mannequin trus diantara ketenangan departemen store, dia ngomong dengan kencengnya "Iiihhh.. Itu v.....a sama n....n nya keliatan.. Maluuuu.." Iya sih mannequin aja. Tapi tetep semua mata menatap. Kalo yg serupa gitu, seringnya nyeplos pas di rumah sih. Jadi pas di luar dia gak nyeplos gitu.

    ReplyDelete
  3. wow rafa....
    kereeenn
    kritis dan berani bgd si rafa ya mak :)

    ReplyDelete
  4. wa,rafa dewasa banget ya mak pemikirannya,kritis...rafa keren^^

    ReplyDelete
  5. Hahaha baca ini juga di Path. Kocak banget Rafa =)) Btw kalo ke mal jarang liat mbak mbak pake baju kek gitu, even ga ada lengan tapi ga gitu banget kayak beha, emang ga masuk angin apah hahaha

    ReplyDelete