April 22, 2016

Pengalaman Pendarahan (di dalam rahim) saat hamil

Mau melanjutkan cerita saya yang disini ya.. Jadi kemarin itu setelah dipastikan oleh obgyn bahwa saya hamil, obgyn saya juga memberitahu bahwa ada pendarahan di dalam yang terjadi di dalam rahim. Hal ini terlihat jelas melalui foto usg. Lihat deh foto di bawah ini, kantung kehamilannya yang kecil. Yang besar dan kurleb 3x besarnya kantung kehamilan itu adalah pendarahannya.




Berdasarkan hasil USG ini, flek cukup banyak berupa darah merah saya kemarin adalah pendarahan yang keluar. Yang tidak keluar, jumlahnya masih cukup banyak di dalam rahim. Oleh karena itu demi menyelamatkan calon janin, karena saat dicek yang terlihat baru kantung kehamilan saja, maka obgyn saya dr. Nana pun memutuskan saya harus bedrest total selama 2 minggu. Kemudian kontrol lagi, untuk memutuskan apakah harus bedrest lagi atau tidak. Selama bedrest total saya hanya diperbolehkan turun dari tempat tidur untuk BAB dan BAK. Mandi saja kalau bisa dilap di tempat tidur. Intinya saya nggak boleh kebanyakan gerak karena dikhawatirkan darah yang di rahim keluar bersamaan dengan kantung janinnya. Harapannya pendarahan di dalam rahim ini akan terserap tubuh.

TOTAL. What ? Saya langsung super galau. Ngapain aja aye kalau harus bedrest total? Rafasya siapa yang anter sekolah? Yang ajak main siapa? Emak - emak banget ya kan pikirannya. Haha.. Namun demi calon adiknya Rafa akhirnya saya mengungsi ke rumah mama. Urusan sekolah Rafa, kalau kakek dan neneknya kecapekan mengantar dari Pamulang ke sekolah, nggak apa - apa deh libur sekolahnya. Karena kalau di rumah saya kan hanya berdua Rafa, otomatis pasti saya yang akan melayani semua keperluan Rafa. Dengan mengungsi di rumah mama saya bisa lebih fokus untuk bedrest. Haha.. 

Akhirnya saya pun 2 minggu bedrest, yang nggak total juga karena tetep aja naik turun tempat tidur beberapa kali. Ya abis namanya juga hamil jadi pengen pipis terus, belum lagi anaknya yang tetiba ngambek nggak mau mandi pagi sama neneknya sebelum berangkat sekolah. Jadi banyak bandelnya deh saya selama bedrest kemarin. Tapi ya bismillah saja deh insya Allah Allah tau yang terbaik.

Dan setelah 2 minggu bedrest, kami kembali berkunjung ke dr. Nana. Alhamdulillah pendarahan di rahimnya sudah hilang terserap tubuh dan janinnya sudah terlihat. Namun saya disarankan untuk melanjutkan istirahat selama 2 minggu lagi dan masih belum boleh menyetir. Tapi sudah boleh turun dari tempat tidur, ya intinya kalau nggak perlu - perlu banget nggak usah turun tempat tidur dulu deh. Setelah mengikuti saran dokter, Alhamdulillah terakhir periksa kandungan adiknya Rafa sudah bergerak - gerak tangan dan kakinya. Hihi.. Saran saya untuk yang mengalami pendarahan saat hamil, nurut deh sama obgyn. Insya Allah worthed. Meski kehamilan yang kali ini berbeda jauh dengan saat hamil Rafa, namun saya tetap menuruti dokter. Lagipula, setiap kehamilan memang berbeda - beda bukan.

10 comments:

  1. Buyuuu... Deg2an lhoo aku bacanya... Alhamdulillah pendarahannya ilang yaa.. Semoga buyu & calon dedek sehat terus, aamiin

    ReplyDelete
  2. Duh... semoga seterusnya dimudahkan dan sehat selalu ya

    ReplyDelete
  3. Duh... semoga seterusnya dimudahkan dan sehat selalu ya

    ReplyDelete
  4. Wah, sehat sehat, Yu, sampai lahiran. Aku juga ga kebayang kalo disuruh bedrest total. Tapi, demi dedek bayi, ya. Semoga lancar semua nanti.

    ReplyDelete
  5. Sehat, senang, semangat, dan selamat selalu yaaaa ^^

    ReplyDelete
  6. Ayuuu, take care yaa.., jangan terlalu capek n stress, banyakin seneng-seneng aja :)

    ReplyDelete
  7. Yaaampun Mbak, istirahat dulu semoga sehat selalu :)

    ReplyDelete
  8. Take care ayu, semoga debay sehat2 selalu & banyak2 istirahat :)

    ReplyDelete
  9. Allhamdulillah udah lebih baik, sehat2 selalu ya

    ReplyDelete