September 30, 2016

Trimester Ketiga

Aloha mentemen semua..

Kali ini mau cerita tentang trimester ketiga nih. Dikit lagi ketemu adek bayi. Emak bapak dan abangnya super excited mau ada wangi bayi yang bisa dicium - cium. Maklum abangnya kan udah jadi anak bujang yang mana wangi bayinya udah melayang sejak lama. Haha..

Trimester ketiga ini dimulai sejak minggu ke 28 sampai waktunya melahirkan. Di trimester ketiga ini biasanya akan ada beberapa keluhan yang muncul pada ibu hamil. Tapi nggak selalu juga ibu hamil yang nggak mengalami masa - masa sulit sama sekali dari sejak awal kehamilan. Seperti apa yang saya rasakan di saat hamil Rafasya. Lancar banget tanpa keluhan yang berarti.

Jadi apa saja yang saya rasakan di trimester ketiga ini?

Makanan
Dari cerita kehamilan saya yang Trimester kedua kemarin, saya sudah nggak bermasalah lagi dengan makanan yang saya makan. Alias semua bisa saya konsumsi. Namun bedanya sejak masuk di akhir trimester kedua ini saya nggak bisa makan dengan satu porsi langsung habis. Jadi biasanya kalau pergi keluar rumah saya nggak habis tuh makanan satu porsi. Tapi nanti setengah jam sampai satu jam kemudian saya sudah lapar lagi. Hahaha.. Jadi makan lebih sering dengan porsi lebih sedikitlah ya. Endingnya sih tetap banyak. Oh, ya saya juga lebih suka sayur - sayuran dalam bentuk salad dan lalap juga sayur yang dimasak di luar rumah daripada tumis - tumisan di rumah. Kalau salad dan lalap sebisa mungkin sih nggak sering kecuali bikin sendiri. Kalau tumis - tumisan, mmmm... Sepertinya memang emaknya yang pengen jajan melulu. :D

Mual
Alhamdulillah di trimester ketiga ini mualnya balik lagi. Hahaha.. Persisnya setelah 35 minggu terkadang saya suka mual. Meski mualnya hanya sesekali dan nggak terus - terusan. Etapi tadi pagi saat menggoreng ikan kembung sempat merasa mual sih. Tips mengatasi mual dari saya adalah dibawa senang aja. Kalau merasa mual ya rebahan dulu, coba cium wangi - wangi an atau mungkin minyak telon. Kalau saya minyak kapak lumayan nendang tuh. Hihi.. Trus kalau saya mual banget sampai nggak bisa makan, biasanya sih saya lawan. Bisa dengan mencoba makan buah yang segar seperti jeruk baru lanjut makan nasi atau roti. Atau bahkan ya saya paksa makan saja. Karena saya percaya betul pada kekuatan pikiran. Kalau kita percaya dan yakin bisa, maka bismillah insya Allah bisa.

Kulit
Karena perut semakin buncit tentunya kulit jadi semakin ketarik. Garis putih samar si stretch mark yang sempat muncul di trimester kedua mulai nggak kelihatan. Entah karena segala macam minyak dan krim saya oleskan ke perut atau karena perut semakin melar. Haha.. Namun untuk urusan kulit bagian tangan dan kaki memang terasa semakin kering. Jadi selain mengoleskan pelembap tubuh sehabis mandi, saya juga mengoleskannya kapan saja saat saya merasa kulit tubuh saya kering. Untuk kulit wajah, Alhamdulillah masih sama saja dengan sebelum hamil. Kulit wajah saya memang cenderung kering, jadi saya nggak mengalami jerawatan atau masalah kulit wajah lainnya. Hanya saja di trimester ketiga ini saya jadi semakin mudah berkeringat. Super gampang kegerahan banget. Namun masih dalam batas wajar sih, nggak yang sampai basah kuyup banget.

Tidur
Nah perkara tidur nih yang sempat membuat saya agak ngedrop. Trimester ketiga ini mengantarkan saya menjadi bumil zombie. Mulai 33 minggu sering banget saya baru bisa tidur di atas jam 2 pagi. Sementara jam 5 sudah kembali terjaga. Jadi saya sempat flu dan agak masuk angin karena kurang tidur. Oleh karena itu biasanya saat menemani Rafasya tidur siang saya juga menyempatkan diri untuk ikut tidur meski hanya 30 menit atau 1 jam. Kalau nggak begitu, kepala saya akan super pusing.

Tubuh
Di trimester ketiga ini sakit pinggang, pegal - pegal, sesak napas,napas pendek dan naik betis rajin menghampiri saya. Ukuran tubuh saya di kehamilan si adek ini jauh berbeda dengan saat saya hamil Rafasya. Dulu saat mengandung Rafasya total kenaikan BB saya adalah 19 kg dengan perut yang super mancung dan super lebar. Namun saat mengandung si adek sampai usia kandungan saya 38 minggu saat menulis postingan ini kenaikan BB saya baru 14 kg. Namun kaki saya sudah bengkak dan tangan kanan yang menggendut. Best friend saya di trimester 3 ini adalah gamis dan bergo. :D

Olahraga
Masih sama deh olahraganya dengan trimester kedua. Injek gas, jalan - jalan di mol plus datang ke beberapa event blogger. Jangan ditiru yaa.. Oh ya ada tambahan deh naik turun tangga karena tempat cuci jemur saya ada di lantai 2 plus aktivitas sapu pel dan setrika. Standar lah ya urusan ibu - ibu. Untuk urusan menyetrika saya sempat dibuat galau sama kondisi tubuh. Mau menyetrika sambil duduk rasanya hasil setrikaan kurang licin, tapi kalau mau berdiri kok ya cepat sekali pegalnya. Solusinya? Setrika saja baju yang mau dipakai. Haha..

Meski di trimester ketiga ini saya mulai merasakan beberapa keluhan seiring dengan si adek yang makin gendut, namun tentunya bahagia karena akan segera menyambut si adek menutupi segala keluhan tadi. Alhamdulillah di 35 minggu BB adek sudah mencapai 3,1 kg. Gendut banget ya. Saat kontrol 37 minggu kepala si adek sudah masuk ke panggul, kecepatan juga dia. Hihi.. Saat dilakukan pemeriksaan dalam, kepala si adek sudah terasa oleh obgyn saya namun pembukaan atau kontraksi belum terjadi. Selain itu perut saya juga makin sering miring - miring nggak jelas dan ngilu - ngilu di bagian sekitar miss V. Padahal rencananya si adek akan dilahirkan lewat jendela sama seperti abangnya. Ah, apa pun itu Bunda senang dek. Insya Allah sebentar lagi kita bertemu ya. Semoga adek sehat selalu di dalam perut Bunda. Semoga teman - teman yang membaca postingan ini dan sedang hamil juga diberikan kesehatan selalu. Yang sedang menanti hadiah terindah juga semoga diberikan kesabaran saat menunggu hingga waktu yang terindah itu tiba sebentar lagi. Aamiin..



24 comments:

  1. Sehat-sehat terus ya bumil & baby.. Aku masih males hamil gegara dulu hamilnya ngga enak & mual sampe usia hamil 6bln. Pokoknya salut buat bumil2!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. tapi tyap hamil beda2 kok sandra. Coba deh anak k2. Hihi..

      Delete
  2. sehat selalu yaaaa bu hamil dan dede bayi

    ReplyDelete
  3. Syahdu banget ceritanya Bu Yu, kerasa Bu Yu berusaha sepositif mungkin dan sangat menikmati kehamilan kedua. Semoga lancar2 nanti persalinan si ganteng kedua :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Emang kudu qtanya kan yg bw aura positif. Biar hepi teruss

      Delete
  4. Udah deg degan mennti yaaa, semoga lancar ya mak persalinannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah ga sabar mau ktmu yg di perut. Hoho.

      Delete
  5. waaaaah, mak. semoga debay nya sehat-sehat yaaa sampek lahir ke dunia. aku belum ngerasain hamil gitu-gituan.. tapi ngeliat emak-emak diluar sana yang suka cerita, wah, aku antusias banget dengernya. jadi punya banyak cerita pengalaman dari yang udah-udah.

    btw, dulu pas hamil pertama.. berat badannya lama gak balik ke semula?


    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. makasi ya. Pas hamil Rafasya BB ku balik ke sebelum hamil dlm waktu krg dr 3 bln klo ga salah. Cepet bgt deh klo ngASI n pgang bayi sndiri. Berdoanya Smg sm si adek jg cepet. :D

      Delete
  6. Semoga dedek bayi dan ibunya selalu sehat smpe melahirkan nanti. Duhh udh lama bgt ini meninggalkan fase hamil dan cium2 bayi ^_^

    ReplyDelete
  7. sehat selalu, ya. Semoga nanti dilancarkan proses melahirkannya. aamiin

    ReplyDelete
  8. sehat-sehat yaa bu yuu... jadi inget waktu hamil anak kedua, mual muntah sampe 6 bulan pertama ga berhenti.. :) nikmatnya jadi ibuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi kenangan tersendiri ya Anin. Meski susah pas hamil tp hepi bgt pastinya pas ktmu debay

      Delete
  9. Jadi begini ya susahnya jadi ibu. Huhu jadi inget ibu dan jadi kepengen cepet2 nikah. hehe. Btw, selamat buyuuu atas kelahirannya.. :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga segera dikabulkan Allah ya Idhan doa2nya.. Makasi yaa

      Delete
  10. pingin merasakan hamil lagi ^^, eniwei dedek bayi masih di dalam sudah gede ya 3 kilo lebih wahhhh pasti sehati nih debay-nya. selamat ya mba...dapat anugrah besar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Yg penting debay n ibunya sehatt. Makasi ya..

      Delete