May 20, 2011

Menemani Satpam di RS Premiere Jatinegara

Semalam jadwal diriku untuk kontrol ke dr. Djumhana. Karena suami ada pertandingan sepakbola di kantornya selepas maghrib, jadi bunda dan bebito menunggu di Pasar Festival sambil makan malam dan baca komik Conan. Hihihi... Asumsi Ayah selesai tanding jam stgh 9, sampe deh tu ke Premiere jam 9. Karena alur kita smp di RS Premiere itu stelah daftar seminggu sebelumnya, pas sampe dsana kita ke bagian pendaftaran buat ambil kertasnya, abis itu kasi kertasnya ke suster dan duduk manis ( atau boleh ga manis jg deh) nungguin dipanggil.

Stelah mkn mlm dan nunggu ayah slesai main bola yang ternyata timnya Ayah menang (jd moodnya sang ayah pun bagus.. hihihi..) sampe deh kami di RS jam 9. Ambil kertasnya di bagian pendaftaran yang susternya udh pada mau pulang (pendaftarannya tutup jam 9, lewat dari itu kertas akan diambilkan oleh security), naik ke atas dan masih ramaiiiii sodara2. Nunggu susternya keluar krg lebih 15 menit, pas dikasi ternyata dapet nomer 23. Suami lsg nanya skrg nomer brp suster? dijawab dengan jawaban yg membuat kami nahan nafas. Nomer 4 !!! Yukss mareeeeeee...

Akhirnya kami pun duduk2 di Kantin Lt 1, bunda pesan jus jambu suami pun mkn A & W. Hehehe.. iya krn takut telat beli di Pafes dan numpang mkn di kantin RS. ^_^ Sambil ngobrol ksana kemari ternyata udh jam stgh 11 mlm. Dan kami pun naik. Awalnya pas ambil hasil cek darah, kami sempet deg2an. Krn D - dimernya bunda naik jadi 640, sementara kemarin 510 aja. Udh khawatir takut disuntik. Ayah pun berkomentar " Emangnya bunda aja yg deg2an, Ayah jg deg2an klo dsuruh nyuntik bunda". Hohoho.. Tapi selama ngobrol qta berusaha untuk positif thinking. Apapun yang terbaik buat bebito.

Sampe lagi di lt 7 dan masih penuh juga kursinya om tante. bumil dan ayah pun mulai ngantuk, sementara bebito masih guling2an asoy. Kami pun dengan sabar, ngantuk, p*nt*t pdes pun menunggu dgn (berusaha) sabar..
Jam 11.00
Jam 11.30
oahemmm... msh belum jugaaa... tiba2 ada ibu2 yang ngomong klo dokternya lg tidur 10 menit. Whaaaatttt??? Tp ksian jg dokternya, cape mungkin dan demi diagnosa yang paling tepat akhirnya bunda pun rela. Hehehe..
Jam 12.00
Jam 12.15
ZzzzzzzZZZZZZZZZZZZZZZzzzzzzzzzzzzzzzz

Akhirnya kami pun diperbolehkan memasuki ruangan keramat itu pukul 12.40. Hohohohoho.... Deg2an pun dimulai. Tp alhamdulillah menurut dr. Djumhana belum perlu disuntik, dilanjutkan aja obat dan dosisnya pun msh sama ky kemarin. Hooorrraaayyyy.. Bunda senang, Ayah lega dan bebito pun tendang2 heboh. Yup, lewat dr tengah mlm bebito msh heboh di dlm perut. Stelah nebus obat yang ditemenin sm satpam2 akhirnya kami pun smp d rumah jam 2 kurang dikit. Fiuhhhhh..... Bebito sayang, kita harus kuat ya nak, kita pasti bisa melewati smuanya smp bebito lahir dan berjumpa smua yg sayang sm kamu terutama Ayah & Bunda nak. Semoga kami bs melewati masa2 indah kehamilan ini tanpa perlu disuntik. Bantu doanya ya om - tante..

No comments:

Post a Comment