August 1, 2011

36w,kepala bebito sdh masuk panggul tapi... harus operasi..

Nah loo.. Bingung kan sm judulnya. Hehehe..
Pagi ini kontrol 36w3d ke dr. Nana krn sabtu kemarin beliau nggak ada. BB bunda udh 68kg dan tensinya 130/80. Kynya karena bumil abis naik tangga tuh. Biasanya ga lebih dari 120 tuh atasnya. Sampe RS Bunda jam 9.20, masuk ke dalem jam 9.45. Mayan bentar deh nunggunya. Langsung cek bebito, alhamdulillah beratnya udh 3 kg krg dikit, kepalanya sdh dibawah, air ketubanku banyak dan smuanya sehat n normal. Trus lanjut cek panggul, tarik napas dan yakkkk... Hmmpffhhh... Ga nyaman sih, tp yaa ditahan aja deh demi ngeliat si anak pintar. Alhamdulillah bebito pintar sekali, kpalanya sdh masuk ke panggul dan sdh keraba sama dr. Nana. Turun dr tempat tidur periksa bumil dan pakmil senang sekali.. senyum2 bahagia krn bebito sesuai jalurnya.

Ngobrol ttg keluhan tangan yg kaku2 dan kaki bengkak plus tensi yg agak tinggi. Pas ngobrol bumil baru inget klo pas 33w pembuluh darah di punggung betis (eh namanya apa ya?) tu pecah, jdnya di 36w dr. Nana mau cek pembuluh di (maap) miss v. Jadinya krn td lupa langsung deh bumil dsuruh naik lagi ke meja periksa yang ada tangkai kakinya itu lo. Duh apa ya namanya. Pokoknya yg itu deh. ^_^. Abis duduk dsitu yakk dimasukin alat untuk melihat dan disenterin. dr. Nana lsg blg klo banyak sekali pembuluh darah yg membesar di sekitar miss v dan di mulut rahim. Dikhawatirkan si pembuluh darah ini akan pecah pd saat ada tekanan dari kepala si bayi. Jadi intinya dr. Nana menyarankan untuk operasi krn beliau nggak berani ambil resiko untuk melahirkan normal. Huaaaaaaaaaaaaaa.... sedih saya dengernya. Krn dr kmrn2 udh ikutan senam hamil, banyak jln (eh ini mah gpp itung2 olahraga), dan yg plg dahsyat udh mempersiapkan mental bahwa saya pasti bs melahirkan normal dan nggak sakit.. Tapi demi keselamatan bebito dan jg bundanya kami pun nurut saja. Pdhal smua sdh bagus tp krn adanya si pembuluh darah ini jd nggak bs normal. Soalnya dr. Nana pny pengalaman pasiennya kekeuh mau normal dgn kondisi sprti itu (si pasien ttd surat yg menyatakan bahwa dr. Nana nggak bertanggung jawab jika terjadi sesuatu), akhirnya pd saat melahirkan pendarahan hebat. Kami nggak gtulah. Kalau memang akan membahayakan untuk apa ditempuh. Jadi skarang tugas kami tinggal pilih tanggal lahir untuk si anak pintar. Duh, Gusti Allah.. Sbentar lagi berjumpa pangeran kecil kami. Jd deg2an nih mau ktmu si anak ganteng nan pintar. ^_^ Doakan kami ya Om & Tante..


No comments:

Post a Comment