January 28, 2013

Ngumpulin Ember

Pengennya sih klo ntar ngasi adik lagi buat Rafa, mdh2an Udh punya rumah. Jd Rafa sm adiknya bs kejar2an d dlm rumah. Terus jg supaya Rafa bneran punya kamar sendiri.. Alhamdullilah Skrg Rafa jg dan punya kamar sendiri kok.. Cuman yaa... Dibarengin sm stroller dan mainan dia yg segambreng. Jd suka berantakan aja.. Terus juga kan klo ntar punya adik berarti harus ada mbak dong ya.. Ga mungkin bgt ky ya bunda bs Ngurus bayi plus ngejar2 Rafa.hihihi...

Iseng2 aybun jadinya suka merhatiin harga rumah di kawasan inceran. Bukannya belagu ataupun sombong, tp kami pgn punya rumah yg di tengah kota. Ga mau beli yg di pinggir apalagi luar kota. Kenapa? Pertimbangannya adalah krn ayah kerjanya hobi plg pagi dan wiken suka ngantor. Jadinya buat apa beli rumah di pinggir kota tapi setiap hari harus menempuh jarak dan waktu PP selama kurleb 3 jam serta biaya yang kalau diakumulasikan akhirnya bs beli rumah d tengah kota. Belum lg waktu yg kebuang di jalan.

TAPIIIIII... Kok ya rumah di tengah kota itu harganya bikin pengen makan cabe sekilo yaaa... Semuanya em-eman yahh. Smp2 ayah ngasi wacana mau pindah ke apartemen yang lebih besar aja tp d tengah kota. Ah ayah... Bunda kan pgn punya halaman supaya bs nanem2 bunga. Halahhh

Jd Skrg ngumpulin ember sajalah sambil mandangin reksadana.. Pdhl blm ada jg reksadana buat rumahnya.. Hahaha...

No comments:

Post a Comment