April 10, 2015

Apa itu Blighted Ovum (Rafasya dan Adek Bayi)

ASejak Agustus lalu saya dan suami sudah berencana untuk memiliki anak lagi. Oleh karena itu kami jadi sering bertanya pada Rafa tentang si adik bayi, hanya berandai - andai jika Allah mengizinkan saya untuk hamil lagi. Sejak usia 3 tahun Rafa memang terlihat lebih siap untuk memiliki adik. Kok tau? Ya tau dong, kan saya ibunya. (silahkan yang mau nyambit duduk manis, nyambit pake makanan ya. hahaha..)

Kelihatan kok. Karena sebelumnya jika saya atau suami menggendong bayi atau anak kecil di bawah usia Rafa, Ia pasti akan marah. namun belakangan Rafa sudah tidak marah dan terlihat senang. Beberapa kali juga sudah bertanya kenapa Rafa nggak punya adik atau kakak.

Bunda : Rafa, mau punya adik nggak?
Rafa : Mau dong bunda..
B : Adiknya maunya berapa ? (iseng banget emang emaknya ini..)
R : Adiknya mau segini ya Bunda (sambil ngasi 5 jari, kemudian Bunda semaput..)
B : Banyak banget nak..
R : Iyalah.. biar rafa banyak temennya. Jadi Rafa kalau main ada temennya.

Nah, kelihatan kan ya kalau Rafa sudah siap punya adik. Meski di lain kesempatan jawabannya masih menunjukkan kalau Rafa masih bocah banget. Ya iyalah yaa, baru juga 3,5 tahun gtu lo Bundaa...

B : Rafa, nanti kalau ada adik bayi, adiknya tidur dimana ya? (Biasanya Rafa tidur di tengah diapit Ayah dan Bunda)
R : Disini aja nih Bunda ( Menunjuk ke sebelah dirinya sebelum ayahnya, kebayang kan ya? iya aja deh..)
B : Lho nggak bisa, adik bayi harus di sebelah Bunda. kan adik bayi suka nenen.
R : Yah Bunda... Diem tapi matanya berkaca - kaca 
A & B : Ketawa ngakak tapi terharu

Dan saat obrolan - obrolan itu diwujudkan oleh Allah tentunya kami senang sekali. Iya, akhir januari kemarin saya hamil. Rafa pun mulai mengerti kalau saya sudah nggak boleh sering - sering menggendong dirinya. Kadang kalau sedang makan, Rafa suka ngomong ke perut saya.

Adek, makan ya. Nanti main ya sama rafa. Kita main bola.

Ahh, Anak Ayah Bunda sudah besar. Sayang tampaknya Allah punya rencana lain. Akhir Maret kemarin saya keguguran. Diawali dengan flek yang kemudian berujung pada Blighted Ovum. Sedih memang, namun karena Blighted Ovum rasa ikhlasnya datang lebih cepat. dr. Nana pun menyemangati dan meyakinkan bahwa ini memang yang terbaik menurut Allah. meski saat keluar dari ruang periksa dan ditanya pak suami, saya yang di dalam ruang periksa tetap senyum - senyum,  langsung nggak bisa ngomong trus nangis. hehe..

Jadi apa itu Blighted Ovum?

Penjelasan ilmiahnya banyak dan bisa dicari melalui om Google ya teman - teman. Menurut dr. Nana, Blighted Ovum itu adalah kondisi dimana terjadi kehamilan namun janinnya tidak berkembang. Jadi si wanita akan merasakan tanda - tanda kehamilan sebagaimana yang umum terjadi. Memang biasanya baru terlihat pada usia kandungan diatas 8w. Kemarin saya keguguran di usia 10w. 

Penyebab BO yang paling banyak terjadi adalah kelainan kromosom. Kemarin dari ngobrol dengan dr. Nana, beliau mengatakan bahwa meski si janin tidak gugur dan nantinya akan berkembang di minggu selanjutnya, janin yang dikandung berisiko akan mengalami cacat entah fisik ataupun mental. 

Jadi keguguran ini adalah seleksi alam,Bu. 

Ah... Penjelasan dokter kesayangan saya inilah yang membuat saya langsung ikhlas. Mungkin.. Mungkin akan beda rasanya jika memang saya keguguran karena kelelahan atau hal lain yang sebetulnya bisa dijaga. Ini juga merupakan jawaban atas doa kami pada Allah untuk si adik bayi. Sejak test pack yang positif, saya dan suami selalu berdoa semoga adik bayi sehat dan lengkap semua organ tubuhnya. Jadi dijawab deh sama Allah, karena janinnya kurang bagus makanya akhirnya keguguran. 

Selain kelainan kromosom ada beberapa penyebab yang bisa mengakibatkan terjadinya Blighted Ovum,

1. Penyakit kencing manis yang tanpa disadari tidak bisa dikontrol
2. Kelainan darah atau ACA
3. Kelainan gen
4. Adanya antibodi tubuh yang menyerang si janin sendiri.
5. Terserang Rubella atau TORCH

Karena ini merupakan keguguran kedua bagi saya, yang pertama terjadi sebelum mengandung Rafa, juga saya memiliki riwayat dengan kelainan darah yang menyebabkan kekentalan darah saya harus dimonitor saat mengandung Rafa, maka dr. Nana menyarankan pemeriksaan bagi saya dan suami. Apa pun itu yang pasti semua tidak akan terjadi tanpa kehendak Allah. Saat ini mungkin bukan waktu yang tepat untuk kami memberikan adik bayi bagi Rafasya. Semoga kami segera diberi kesempatan untuk mempunyai anak lagi. 

Doakan kami ya.
Doa yang sama juga untuk teman - teman yang sedang ingin menimang buah hati di luar sana. 
Semangat...







17 comments:

  1. Peluk buyu..in syaa Allah dikasi lagi ya,hamil sehat walafiat dede dan bundanya..kalau bisa dikasi Allah barengan hamil nya kita gendut bareng hehehe

    ReplyDelete
  2. aamiin...
    Semoga segera dikasih rizki anak lagi ya mak

    ReplyDelete
  3. Peluk BuYuuuuuuu erattttttt :D

    ReplyDelete
  4. amiin..aminnnn...smoga dalam waktu ga lama, akan segera hamil lagi yaa maak Ayuu...
    tetep semangat pokoknya :*

    ReplyDelete
  5. *Peluuuk*

    Insya Allah, keinginannya akan dikabulkan di saat yang tepat :)

    ReplyDelete
  6. Yag sabar ya, Insya Allah nanti Rafa segera punya adek lagi yang sehat sempuran & the best lah. Ikut mendoakan

    ReplyDelete
  7. *peluk Ayu* InShaaAllah di beri kesempatan lagi untuk mengandung dan janinnya sehat ya mak.. Ibu dan janin sehat, lancar sampai melahirkan nanti.. Aamiin..

    Btw, kalo nanya sama anak mau ade berapa kadang2 berasa simalakama juga.. Pertama kali nanya sama Kana dulu, dia jawab mau 11. *pengsan jamaah sm Udjo* Skarang gak mau lagi, soalnya dia bilang dia pusing sama adenya. hahahahaha.. tapi tapi tapi.. Bapaknya mau punya anak lagi.. Tahun depan.. *pening lagi* Yah yang terbaik aja.. Semua ada waktunya dan akan indah pada waktunya. Betul kaaann.. :)

    ReplyDelete
  8. Mbak Ayuuu... ikut berkaca2 deh bacanya :'( Semoga Allah segera memberikan rejeki lagi ya mbaak... supaya Rafa bisa punya dedek 5 hehehe (jangan semaput ya bu Ayuuu)

    ReplyDelete
  9. Semangat Mbak Ayuuu.. Rencana Allah adalah yang terbaik.. :) :)

    ReplyDelete
  10. sabar ya mbak ayu, mungkin belom rejeki, semoga cepet di beri penggantinya dan bisa hamil lagi dalam waktu dekat ya mba, semangat mba ayu

    ReplyDelete
  11. Saya juga pingin hamil, heheh. Kembaran deh. Moga aja nanti hamilnya barengan. ^^/

    ReplyDelete
  12. Buyuuuuu... *ikutan peluk2*
    Insya allah yg terbaik ya buyu... Dan semoga segera dikasih lagi yaa... amiiiinnn...

    ReplyDelete
  13. Yukkk segera pulih spy bundanya segera bisa program ada bayi lg. Insyaallah byk hikmah dan nanti di ganti sm dede bayi.yg lbh sehat y mak :)

    ReplyDelete
  14. Ikutan big hugs BuYuu.. Setelah pulih nanti semoga dikasih rezeki lagi ya Mba, sekalian bareng sama Mba Witha Mba Tia biar seru tuh ada temennya :D

    ReplyDelete
  15. Mak Jade, aku baru tau kalau dirimu hamil kemarin2. :(
    Yang sabar, ya. Semoga diberi lagi secepatnya, dengan keadaan sehat wal afiat semuanya. :)))

    ReplyDelete
  16. Buyu,,,,baru baca ini...*peluk
    InsyaAllah nanti dikasi kesempatan lagi ya....Amin

    ReplyDelete