January 11, 2016

Belajar Sains (?) Bersama Rafasya

Disclaimer : Maaf kalau ada yang kurang nyaman membaca cerita ini, karena lokasi kejadian ada di kamar mandi. :D

Di usianya yang sudah melewati 4 tahun ini Rafasya sudah dan terus belajar banyak hal. Warna, bentuk, rasa, tekstur, bau dan masih banyak lagi hal lain yang sedkit demi sedikit dipelajari Rafasya. Selain belajar di sekolah terkadang pelajaran juga bisa datang dari kejadian sehari - hari. Seperti kejadian yang baru saja terjadi di wiken kemarin.

Saat itu kami sedang menginap di rumah mama saya. Setelah bangun tidur, Rafasya bilang kalau ia mau buang air kecil.

Rafasya : Bunda, Rafa mau pipis..
Bunda : ok, bunda bantu nyalain lampu ya. Kan Rafa sudah bisa sendiri

Kemudian ia jalan ke kamar mandi yang baru saja dibersihkan oleh asisten rumah tangga di rumah mama. Tiba - tiba..

R : Bunda ada apanya itu di kloset, kok warnanya biru?
B : Ngibrit ke kamar mandi untuk melihat apa yang berwarna biru. Oh gak papa, itu pembersih kloset. Nanti kalau sudah selesai pipis disiram saja. Saya pun keluar dari kamar mandi.
R : Oh gtu Bunda

(Maaf) terdengar suara Rafa sedang pipis, lalu..

R : Bunda, sini bunda..
B : Bingung ada apa lagi nih di kamar mandi. Ternyata..
R : Sambil menunjuk ke kloset. Lihat Bunda, airnya kok jadi hijau kena pipis Rafa? Tanya Rafa dengan wajah penuh rasa penasaran.
B : Ohh iya nak, kan tadi cairan birunya bercampur dengan pipis Rafa. Warnanya apa pipis Rafa?
R : Kuning bunda. Sambil menyiram kloset
B : Nah jadi..
R : Oo.. jadi warna biru kalau dicampur kuning berubah jadi hijau ya Bunda
B : Yup, betul..
R : Keren. Nanti coba lagi ah kalau pipis.
B : Hahaha...



Ternyata di luar sudah ada Ayahnya yang juga lagi senyam senyum dengan kelakukan anaknya. Seru ya mengetahui ada pengetahuan baru yang bisa dipelajari anak di dalam rumah. Masih banyak lagi cara belajar lain yang tanpa sengaja. Untuk cerita kali ini, Rafasya belajar sains secara tidak sengaja. Hihi..Ayah Bunda yang lain pernah mengalami seperti saya juga?



16 comments:

  1. Nah, kalah deh lama2 saya sama Rafa, lahyawong sampe sekarang kalau ditanya campuran warna ini dan itu jadinya warna apam saya malah gak ngerti2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... ini bujang malah belajar warna di toilet yah..

      Delete
  2. Anak saya baru 1.5 tahun baru belajar bicara cwrewetnya kdng bkn pusing heheeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya tuh lagi babling menuju bicara yang jelas ya. Pusing tapi ngangeninn... hihi...

      Delete
  3. Replies
    1. Belajar di kloset tante Yeye.. haha..

      Delete
  4. Meski didalam toilet, tapi masih bisa belajar :D

    ReplyDelete
  5. Abang pinter... belajar bisa dari mana aja ya bund...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kadang dari hal - hal yang ga disadari bisa jadi sarana belajar.. hihi..

      Delete
  6. ternyata dalam keseharian banyak pengetahuan yang bisa didapatkan ya mbak :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Biasanya malah dari hal - hal sperti itu anak lebih ingat tentang ilmunya.. :D

      Delete
  7. pernah. Dan kayaknya setiap hari ada aja pertanyaan dari anak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget teh. Smklo lagi capek trus anak nanyain sesuatu yg rumit bs bikin makin peninggg..

      Delete
  8. Kritisnya si Rafa. Sekalian dikasih tau campuran warna-warni lainnya dong yah, Mbak. :D

    ReplyDelete
  9. Saya juga pernah ajarin Salfa berhitung dengan mainan lego seperti itu. Alhasil sedikit-sedikit sudah bisa menyebut angka meski masih ga berurutan...

    ReplyDelete
  10. Wihihi, iya, bener juga ya, kloset bisa buat latihan nyampur warna..

    ReplyDelete