December 6, 2013

Cari - Cari Kitchen Sink

Biasalah nama pun udh jadi emak - emak kan ya.. Jadi pas ada urusan bangun rumah yang diurusin selain kamar utama, langsung deh ke bagian dapur. Pengennya sih punya kitchen set yg kece. Demi menunjang bentuk kitchen set yang masih diawang - awang ini tentunya perlu ada kitchen sink. Naksirr berat sama kitchen sink merk Blanco. Tapi apa daya saldo tabungan juga yang akhirnya berbicara. Haha..

Sebagai emak masa kini, duhhh.., saya pun mulai browsing ke forum2 untuk tahu bagaimana cara memilih kitchen sink yang oke. Sembari browsing nggak lupa tiap ada tema dapur saya selalu sounding ke ayah tentang betapa kerennya model kitchen sink sekarang. Semacam preambule supaya ayah nggak shock lihat deretan kithcen sink seharga motor.



 Jadi dari hasil berteman dengan om google dan kawan - kawan ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum membeli kithcen sink :

1. Cek stainless steel grade - nya
Biasanya kitchen sink yang ada di pasaran memiliki grade 304, ada juga yang sampai 316 ( harganya makin kece tentunya ). Grade stainless steel ini akan mempengaruhi seberapa tahan kitchen sink tersebut terhadap korosi, temperatur, kekuatan, dsb. Gampangnya gini deh, kalau gradenya sudah 304 amanlah.

2. Jangan lupa cek afurnya
Apaan tuh afur? Tenang.. Saya juga baru dengar afur pas kemarin belanja kitchen sink kok. Hihi.. Intinya afur itu adalah rangkaian saringan yang ada di bawah saringan awal kitchen sink. Duh, aneh ya bahasa saya? Itu lo yang suka jadi tempat untuk nyangkutnya sisa2 makanan setelah mencuci. Nah, afur ini terbuat dari plastik. Ada yang plastik bagus ada yang kurang bagus. Ada harga ada rupalah. Dari hasil mencari kemarin ternyata ada juga kitchen sink yang tidak satu paket dengan afurnya. Ya nggak apa2 sih kalau memang lubang airnya ukuran normal yang mudah dicarikan afurnya. Kalau lubangnya besar kan susah..

3. Berapa Bowl?
Kalau ini sebaiknya diukur juga luas dapur yang diinginkan. Kalau untuk apartemen 30m2 mungkin satu bowl saja sudah cukup. Tapi kalau dapurnya saja yang berukuran 30m2 mungkin bisa yang 3 bowl atau mungkin yang 1 bowl tapi lebih besar.

4. Kedalaman kitchen sink
Intinya semakin dalam kitchen sink anda maka cipratan air yang keluar semakin sedikit. Hal inilah yang mendasari mengapa saya ingin mengganti kitchen sink di rumah kami yang masih dibangun itu. Kitchen sink dari developer kurang dalam. Pengalaman di apartemen dengan kitchen sink yang kurang dalam adalah perut saya kecipratan air teruss.. hehe..

Ada banyak merk kithcne sink yang saya temui di seputaran Panglima Polim dan google. Haha.. Ada Blanco ( Germany ) , Teka ( Germany), Coni Cico (Korea) , Elite (China), CGS (China), dan  Royal (China). Semua dengan banyak model dan harga yang beragam.

Lupa merk apa, lg disc 50% jd 5,500. Dhuarrr....

Trus akhirnya saya beli yang mana dongg?

Akhirnya setelah memalingkan wajah dari Blanco kami pun memilih Coni Cico. Dengan drainer yang bisa dicopot saya sudah bisa membayangkan Happy Call saya pasti bisa mandi dengan tenang disitu. Coni Ci yang saya beli alhamdulillah sudah grade 304 dan diskon 50 %. Hahaha.. lumayan banget harganya jadi 1,850 saja plus afurnya.

Cukup lengkaplah ya.. ada drainer piring, sendok, sayur plus tempat sabun cuci

Itu yg dipegang Ayah Afurnya. Maapp kealingan tangan, jd krg jelas.

O, ya kitchen sinknya beli di rumahku Panglima Polim. Patokannya Rumahku itu setelah Toto. Lumayanlah selama nunggu diks teh botol sama Rafa sibuk mainin kran. Haha.. semoga kitchen sink ini bakalan nambah kece rumah kami nanti. Sebelum pulang intip yang ini dulu yuks.. 

Blanco - 13 juta sajahhh

Blanco juga - auk brp hrgnya

Ehh gara2 Blanco sampai lupa cerita progress rumah. Alhamdulillah udah naik ke lantai 2. Malah udh ada gentengnya. Mamaaa... kenapa cepet banget ya jadinya? Lirik saldo tabungan yang udh berubah jadi kitchen sink...