June 22, 2015

Menemani Papa berbuah kunjungan ke Private Beach

Postingan ini adalah postingan lanjutan dari yang ini.

Masih tentang leyeh - leyeh di Bali demi kakek. 

Jadi ceritanya kemarin itu pas hari kedua kami mau jalan - jalan ke Sukawati. Biasa yaa emak - emak, pastinya ga lengkap kalau ke tempat belanja yang nggak pake nawar. Haha.. Tapi ternyata teman papa saya menghubungi dan meminta bertemu, mumpung papa saya sedang di Bali. Padahal sih papa saya sering banget pulang kampung. Sebetulnya agak mengganggu itinerary kami ya, karena kan kami ( bunda dan Rafa) singkat banget di Balinya. Mau nggak ikut kok ya Ntar iseng bdua an aja sama bocil main di hotel. Paling mentok - mentok mantai lagi. Akhirnya kami pun ikut. 

Janji bertemu yang berubah - ubah terus baik jam maupun tempatnya sempat membuat saya dan mama agak kesal. Ya papa juga sih.. Kalau Rafa mah asyik - asyik aja dia, as long ada mobil2an dan robot plus perut kenyang, smua beres. Setelah ditunggu - tunggu akhirnya kami ketemuan di kantor teman papa, setelah makan siang dan ngobrol cukup lama kami pun pamit. Tapi teman papa saya mengajak untuk mengunjungi pantai di dekat situ, private beach katanya, wah langsung semangat dong saya. Haha.. Meski ga bawa baju ganti sama sekali dan Rafa pakai sepatu. Oh, ya plus itu jam 13.30 jadi matahari Bali lagi lucu - lucunya yaaa..



Ternyata private beachnya ke Karma Beach sodara - sodara. Ahoiii, rejeki anak soleh nemenin papanya. Haha..








Langsung deh jeprat jepret seadanya pake kamera handphone karena kamera digital ditinggal di hotel.








Kann, bagus banget yaa. Karena bareng teman papa, kami pun bisa gratis turun ke Karma Beachnya. Biasanya kalau tidak menginap dikenakan biaya Rp 250.000 per orang untuk turun dan bisa ditukarkan dengan minuman setelah sampai di bawah. Saat sampai di bar pinggir pantai kami diberikan welcome drink dan handuk dingin. Nikmat sangat bersentuhan sama handuk dingin di siang hari bolong. Super nyesel deh ga bawa kamera digital. Nyeseell..

Menuruni tebig dengan kereta gantung 


Disini anaknya sibuk pengen mantai. Ya gak mungkinlahhh. Bisa jadi areng pas pulang. Begitu liat kolam renang juga minta renang, duh bebibalabalaaaa. Panasnya lagi imut bangettt. Walhasil kita minum jus sambil papa ngobrol sebentar sama temannya trus pulang. Nggak ada foto minumnya karena saya sibuk Megangin bocah biar ga mantai. Asli, kebakar itu mah. Panas bangett..


Lokasi Karma Beach ini betul - betul di pinggir tebing. Pantainya private banget deh. kece maksimal pemandangannya. Untuk sampai diaini kami melalui jalanan yang sudah beraspal.


Kami pun nemesan minuman saja masih kenyang. Papa, Mama dan teman mereka pun melanjutkan obrolan kembali. Pas lagi ngobrol dan papa mau bayar jusnya, teman papa sekilas melihat kartu yang ada di dompet papa. Teman papa ini menyadari kalau di dompet papa ada kartu Member hotel yang ternyata bekerja sama dengan Karma untuk bisa turun ke private beachnya secara gratis plus diskon menginap di Karma yang lumayan. 

Ampun dehhh, bapakeeeee..... Nyesel lagi kenapa kita ga nginep di Karma aja cobak.. Gemes suremes. Alasan papa saya beliau lupa. Ya wajar sih, namanya juga sudah tua ya... Dan ternyata papa saya nggak tahu kalau bisa digunakan di Karma. Saat dicek, bahkan dengan kartu itu kami seharusnya bisa menginap di Karma 5 malam dengan hanya membayar 3 malam.....yang... Expired 31 mei. Jiahh..

 Wuaduuuhhh. Tripel Nyeseell... 

Yaudahlah. Rejeki anak soleh cuma segitu aja kemarin. Tapi lumayan kami jadi tahu bahwa papa saya member klub hotel yang bisa dapat diskon lumayan kalau menginap di Karma dan hotel lain. Kalau nggak bertemu dengan teman papa, mungkin nggak akan pernah ngeh tuh sama si Member hotel itu. Haha..



Btw, yang mau berlibur ke Bali dan menginap di Karma Group atau hotel lain, boleh lho saya dicolek dan pakai diskon Member papa saya. Nanti dicek saja dulu harganya, kalau lebih murah kan lumayan. Daripada nganggur membershipnya.