October 20, 2015

Bukan sekedar Tahu Gejrot

Sejak pindah ke rumah saya yang sekarang ini, saya jadi rindu abang jualan. Jualan apa aja deh terserah. Terbiasa tinggal di rusunami selama kurang lebih 4 tahun membuat saya merasakan berbagai kemudahan. Terutama saat ingin jajan. Sekarang? Yang boleh masuk pintu gerbang selain penghuni cluster dan tamu mereka ya cuma tukang sampah. Hiks.. Aku rindu abang - abang jualan. Namun beberapa waktu yang lalu saat selesai membeli buah di depan cluster, tiba - tiba muncul penjual Tahu Gejrot. Aha.. Kesempatan langka nih. Maka saya pun menghentikan abang tahu Gejrot tersebut. Ternyata, bukan hanya tahu Gejrot yang saya dapatkan.

Saya : Pak, beli 3 bungkus ya. Sedang 2, 1 pedas. Kuahnya dipisah ya. ( iya belinya banyak. Maklum jarang - jarang kan ada abang jualan lewat. Yang pedas itu untuk suami, kan istri solehah ceritanya. Tsahhh..)
Penjual Tahu Gejrot : oke mbak. 

Sementara si bapak mengiris bawang merah, bawang putih dan menguleknya, saya sudah membayangkan akan menikmati si tahu Gejrot sambil menonton fox crime. Sore hari waktunya Rafasya main sepeda di depan rumah bersama teman - temannya, jadi saya bisa menonton TV. Kalau ada Rafa, mana mungkin saya bisa menonton TV. Waktu menonton TV di rumah sengaja saya batasi, 1 jam setelah pulang sekolah dan 1 jam selepas maghrib. Bahaya kalau berlebihan. 

Ah, sore yang menyenangkan. Begitu pikir saya.



Tiba - tiba terdengar suara penjual Tahu Gejrot..

P : Mbak, kalau kaki bengkak itu kenapa ya mbak?
S : Mmmm... Mungkin asam urat barangkali pak? Bapak abis makan apa? ( sotoy deh gw jawabannya, kaget cyin tiba - tiba ditanya begitu)
P : nggak kok Mbak, saya mah makannya biasa - biasa aja. Nggak ada yang aneh. Tadi siang nih pas mulai jalan buat jualan kok kaki saya terasa sakit. Waktu saya lihat wah bengkak ternyata. Nih, kaya gini Mbak. ( si Abang menunjukkan pergelangan kaki kanannya yang memang terlihat bengkak)
S : wah iya ya pak, bengkak itu.
P : iya Mbak. Makanya nih saya bingung dikasi apa..
S : Mungkin digigit serangga pak. Coba diperiksa ke dokter dulu pak.
P : iya nanti coba ke Puskesmas deh. Jangan sampai saya nggak kerja soalnya.
S : Kenapa pak? Kan bapak sakit, istirahat saja dulu 1-2 hari..
P : Yah, Mbak.. Kalau saya nggak kerja, anak istri saya makan apa nanti.
S : (tanpa sadar saya menelan ludah, bingung harus bilang apa). Anak bapak berapa Pak?
P : Anak saya 2 mbak. Lagi sekolah SD sama SMP. Kan sekolah perlu biaya mbak. Makanya saya usaha begini, kalau nggak jualan mau dapat uang dari mana. Istri saya juga bantu - bantu orang nyuci nyetrika mbak. Lumayan buat tambahan. Untung aja anak saya sekolah si sekolah negeri, jadi gratis. Tapi kan biaya tetap ada mbak.
S : o iya ya pak. ( jawaban standar karena lidah mulai mati rasa) Mungkin kaki bapak lagi lelah saja Pak. Kan bapak setiap hari jalan kaki jualannya. 
P : Bisa jadi Mbak. Ya namanya juga usaha. Ada risikonya. 
S : jualannya habis pak setiap hari?
P : Alhamdulillah Mbak, nggak tentu. Kadang habis kadang nggak. Tapi selama ini selalu cukup.
S : wah Alhamdulillah ya Pak. Bapak dan Istri hebat, tetap semangat untuk menyekolahkan anak - anak Bapak.
P : Harus Mbak. Meski saya cuma penjual tahu gejrot, tapi saya pengen anak saya sekolah nya tinggi biar jadi orang kantoran.
S : Amin. Didoakan ya Pak.
P : Makasih Mbak. Makanya saya cuma minta sehat sama Allah. Supaya bisa kerja dan ngumpulin uang buat sekolah anak - anak saya. Soalnya kadang manusia itu kalau sudah sakit baru ingat Allah. Nggak boleh begitu ya Mbak, harus ingat Allah terus. Waktu sehat, apalagi waktu sakit. Bisa sehat dan makan enak itu kan nikmat ya Mbak ( bapak penjual tahu Gejrot pun menyerahkan pesanan saya)
S : ( menahan air mata karena perasaan campur aduk. Ya terharu tapi juga malu sama bapak ini) oh iya, makasi pak. Sudah pak kembaliannya ambil saja ( ujar saya sambil menyerahkan selembar uang)
P : Jangan Mbak. Kan Mbak sudah beli tahu saya. Insya Allah saya masih bisa cari uang mbak. Mbak juga sudah do'ain saya dan keluarga, sudah cukup Mbak. Makasi ya Mbak. Saya do'ain mbak dan keluarga sehat dan sukses selalu. Mari mbak. ( ia pun pergi berjalan lagi)
S : cuma bisa diam dan tersenyum sama si Bapak.

Entah sebenarnya bapak itu atau saya yang seharusnya berterima kasih. Berterima kasih pada orang asing yang sama sekali nggak saya kenal namun berhasil 'menampar' saya agar lebih menghargai sehat dan segala pemberian Allah. Terkadang, hidup memang bisa memberikan godaan yang maha dahsyat agar kita terlena. Namun sebenarnya selalu ada pihak yang akan mengingatkan kita, baik secara langsung maupun tidak langsung. Mungkin inilah yang terjadi pada saya dan bapak penjual tahu Gejrot. Duh, rasanya saya butuh ' orang asing - orang asing' lainnya untuk mengingatkan saya.



Tulisan ini diikutsertakan dalam IHB Blogpost Challenge