January 30, 2013

Minggu Pagi di Taman Langsat

Sebagai liburan akhir tahun 2012, juga buat pemanasan 2013 maka di hari Minggu pagi kami sekeluarga mencoba berkunjung ke Taman Langsat. Setelah googling dan menemukan beberapa informasi tentang Taman Langsat ini, juga foto2 menarik yang ternyata diambil pada saat ada kegiatan yang diselenggarakan oleh HiddenParkID, sehabis sarapan kami berangkat kesana.

Ternyata letak Taman Langsat itu ada di sebrangnya RSPP atau di belakangnya penjual burung / hewan Barito. Jadi setelah Anda melewati pasar burung Barito di lampu merah RSPP belok kiri mengarah ke mayestik, di lampu merah mayestik belok kiri lagi, belokan pertama belok kiri LG kemudian susuri saja jalan yang agak menurun itu sampai akhirnya menemukan pintu masuk Taman Langsat ini.

Begitu sampai, Rafa langsung lari2an mengejar capung dan tertawa mendengar suara burung. Yah, kalau didengarkan dengan seksama suara burung itu datang dari Pasar Burung Barito itu. Hahaha... Yang pertama menarik minat kami a.k.a Ayah adalah jalur refleksi. Wajar saja, Ayah Rafa itu penggemar refleksi. Tapi sayang ayah nggak bisa mencoba karena Rafa sedang minta digendong..

Jogging tracknya lumayan teduh dan relatif sepi. Setidaknya pas kami datang kesana cuma ada 2-3 orang yang sedang berlari / bersepeda. Alhamdulillah Rafa senang sekali bermain di sini. Ayah dan bundanya juga sekalian bisa berolahraga nih. Lain kali kalau ke Taman Langsat lagi sekalian lari ah. Eh maksudnya jalan cepat.. Hihi...













January 28, 2013

Ngumpulin Ember

Pengennya sih klo ntar ngasi adik lagi buat Rafa, mdh2an Udh punya rumah. Jd Rafa sm adiknya bs kejar2an d dlm rumah. Terus jg supaya Rafa bneran punya kamar sendiri.. Alhamdullilah Skrg Rafa jg dan punya kamar sendiri kok.. Cuman yaa... Dibarengin sm stroller dan mainan dia yg segambreng. Jd suka berantakan aja.. Terus juga kan klo ntar punya adik berarti harus ada mbak dong ya.. Ga mungkin bgt ky ya bunda bs Ngurus bayi plus ngejar2 Rafa.hihihi...

Iseng2 aybun jadinya suka merhatiin harga rumah di kawasan inceran. Bukannya belagu ataupun sombong, tp kami pgn punya rumah yg di tengah kota. Ga mau beli yg di pinggir apalagi luar kota. Kenapa? Pertimbangannya adalah krn ayah kerjanya hobi plg pagi dan wiken suka ngantor. Jadinya buat apa beli rumah di pinggir kota tapi setiap hari harus menempuh jarak dan waktu PP selama kurleb 3 jam serta biaya yang kalau diakumulasikan akhirnya bs beli rumah d tengah kota. Belum lg waktu yg kebuang di jalan.

TAPIIIIII... Kok ya rumah di tengah kota itu harganya bikin pengen makan cabe sekilo yaaa... Semuanya em-eman yahh. Smp2 ayah ngasi wacana mau pindah ke apartemen yang lebih besar aja tp d tengah kota. Ah ayah... Bunda kan pgn punya halaman supaya bs nanem2 bunga. Halahhh

Jd Skrg ngumpulin ember sajalah sambil mandangin reksadana.. Pdhl blm ada jg reksadana buat rumahnya.. Hahaha...

January 27, 2013

Gong Cha

Awalnya suka baca di Twitter seseorang yg saya follow klo dia doyan beli si gong cha ini.. Eh pas kmaren ngedate sm Rafa di GI nglewatin counternya Gong Cha ini. Mampir ah.. Bingung mau yang mana, krn sambil megangin bocilun supaya ga langsung lari dan kabur kemana2, pas bgt liat tulisan caramel. Karena bosan sm pearl, mencoba lah si ai-Yu ini.. Semacam cincau gtu. Dan... Hasilnya... Enaakkkk... Saya suka... Bakalan beli Lg nih tampaknya...



January 23, 2013

Welcoming 2013

Ini sih sebenernya postingan telat alias lelet banget.. Tp sudahlah yaa...

Tahun 2013 ini dibuka dengan tidur aja.. yes saya dan suami abis movie date stelah nitip Rafa d rumah mama.. Janjian sm adek2 mau pulang sblm tengah malem buat bakar2an (tau deh apaan yg mau dibakar.. hahaha) alhamdulillah nyampe rumah jam 10 aja. Main sm Rafa bentar trus ga lama dia ngantuk ehh aybunnya jg ngantuk.. Jdlah kami tidur.. bablas smp pagi. Pdhl konon kabarnya pas jam 12 teng itu petasan dan kembang api bner2 seru.. smp si mama aja pd kluar ngintip langit. Hahahaha... efek udh kcapean kali yaa.... Soalnya dr pagi muter serpong - bsd - kelapa gading - rumah trus ngedate di pim. jdnya teparrr...

Ngomongin 2013, banyak banget kegiatan yang pengen dilakuin di tahun ini. Smoga smuanya tercapai.. Amin.

More Fresh Air, Less Mall
Pengennya bocah kecil nan lucu ini ga cuman taunya mol doang.. Tapi juga tau gmana rasanya nginjek rumput ga pake spatu, lari2an ngejar capung, ngrasain angin, maenan cacing.. Pokoknya main di udara bebas deh. Jadi demi kpentingan Rafa dan dompet ayah tentunya, mulai tahun ini stiap bulan wajib hukumnya buat setidaknya sekali jalan2 ke Taman / Museum / tempat terbuka lainnya.. Alhamdulillah bulan januari ini aja kami udh berkunjung ke 2 taman. Postingan terpisah yaa...

More Vacation
Ini sih keinginan Bundanya kynya. Hahaha... Kalo boleh sih tyap tahun jalan2 gtu yg pake pesawat, tp maunya ga lokal. Hoho.. Cetek ya keinginannya.. Insya Allah tahun ini bakalan nyebrang ke KL - Sing. Tp sayangnya liburannya ga cuman kami b3.. Tp ada mertua jg. Hehe.. Bukan apa2.. Pengennya itu ptama kali ya b3 aja dulu.. Ga mau dishare kebahagiaannya ngliat Rafa yg senang gtu. Kesannya egois ya? Abis gmn dong, emang begitu perasaannya. Tp ya, Ttp disyukuri insya Allah bs jalan2.

More Saving
Nah ini nih PR buat kami.. Hrs bs nabung lebih banyak.. Pengen punya rumah soalnya. Bocilun jg mau sekolah.. Blm lagi buat adeknya bocilun. Hahaha...

More Praying
Highlightnya ini yah.. Smg di 2013 ini bs lebih mendekatkan diri lagi sama yg menciptakan qta.. Lebih banyak bersyukur.. Amin..

Semoga semuanya lebih baik lagi dalam segala hal.. Rafa aja udh tambah pinter nih.. Bs ngoprek iPad terus foto2 sendiri. Hihihi...




Pencarian si Rumah Idaman

Dengan mengucap basmallah dan keteguhan Hati untuk nggak belanja2 yang nggak penting - penting,juga yg penting tp klo msh bs di pending  ya jgn dibeli dulu, akhirnya insya Allah kami bakalan punya rumah. Alhamdulillah proses KPRnya sudah disetujui oleh Bank, proses persetujuannya lama banget,,, susye... Sempet agak2 pesimis juga sih.. Tapi akhirnya diridhoi juga sama Allah untuk punya rumah. Hihihi..

Seperti postingan yang ini  kurang lebih rumah yang kami pilih ini sudah memenuhi kriteria tersebut. Lokasinya yang tetap di tengah kota, dekat dengan stasiun kereta dan memiliki halaman, meski cuma untuk main2 kelinci saking imutnya. Hehehe.. Pencarian si rumah idaman ini juga tergolong cepat. Diawali dari sekitar bulan Juni setelah liburan kami ke Singapore, kami mulai hunting rumah. Obrolan untuk beli rumah sih sudah ada sejak Rafa lahir. Maklum di apartemen kan ruang geraknya terbatas ya.. Jadi suka kasihan sama Rafa. Dimulailah kami hunting lewat situs - situs pencarian rumah yang ada. Mulai bikin janji dengan agennya, lihat rumahnya, foto-foto dan kemudian pulang sambil pusing karena DPnya yang maha dahsyat. Haha..



Tentunya celengan semar sudah kami persiapkan demi si rumah ini. Tapi oh ternyata uang yang kami kumpulkan kalah cepat terkumpulnya dengan harga rumah yang semakin melangit. Mungkin akan ada yang bilang begini " Ya sudah beli rumahnya yang sesuai dengan tabungan aja ". Masalahnya yang sesuai dengan tabungan dan nggak maksa alias masih ada tabungan lain  itu posisi rumahnya Jakarta coret. Ahayy... Kan jadi nggak sesuai ya sama kriteria kami. Begini nih keluarga kecil yang blagu. Pengen rumah di tengah kota tapi pening bin vertigo pas tau harganya. Hihihi.. Jadilah setelah beberapa kali janjian dengan agen dan mengetahui harga rumah di daerah yang kami incar, akhirnya kami berkesimpulan bahwa untuk membayar DP rumah dengan aman sentosa, sambil ttp bs jalan2 ke Negara tetangga sambil tyap wiken bs k mol, maka si Livina tersayang harus dilego. Yah keputusan sudah bulat, apalagi sebelumnya abis ngeliat rumah yang desainnya oke banget dengan mayoritas warna putih. Wahh, idaman banget dehh..

Tapi ternyata setelah dihitung2 plus minusnya nggak punya mobil akhirnya kami mengurungkan niat untuk menjual mobil itu. Bukan nggak mau berkorban, cuman kami ini kan tiap wiken punya jadwal nginep di rumah kakek neneknya Rafa. Dengan nggak punya mobil berarti pengeluaran bulanan akan bertambah, karena kami harus bolak balik ke 2 rumah lain. Jadi pencarian belum berakhir..

Mungkin memang sudah dibukakan jalan sama Allah ya. Suatu ketika kami janjian dengan agen untuk melihat rumah. tapi ternyata lokasinya yang masuk jalan kecil terlalu jauh membuat kami agak kurang sreg. Ternyata sebelum kami pulang sang agen menawarkan rumah di lokasi lain. Kmi pun menyempatkan diri untuk melihatnya, setelah melihat baru kami ditawarkan brosur rumah tersebut. Tapi ternyata Harganya hampir 2x rumah putih yang saya taksir itu, dengan luas rumah yang lebih besar pula. Alamakk.. Makin pening dong.. Sebetulnya nggak sih, klo harganya udh betul2 out of budget ya nggak bakalan mungkin terbeli kan? Lagipula model rumahnya juga bergaya Romawi, saya kan pengennya yang manamilis gtu. Model minimalis dengan dana yang udh maksimal banget dari kami. Qeqeqeqq.. Tapi lagi-lagi Allah turut serta. Si pemilik cluster ( eh cluster bukan ya Lha Wong totalnya Cuma 7 rumah) tersebut ternyata bersedia untuk nego harga. Wahh.. mungkin boleh dicoba nih. Setelah nego yang lumayan Tarik menarik urat plus semua sumber Dana kami sampe ke celengan Rafa , akhirnya disepakatilah harga rumah tersebut. Dan ternyata masih banyak lagi kemudahan yang Allah berikan pada kami. Nanti ceritanya dsambung lg ya.. Doakan kami ttp tawakal dlm menabung Serta mencicil semua dana yang diperlukan yaa.. Amin..

Akhirnya, kurang lebih inilah perkembangan pembangunan si rumah idaman. Ini blm sebulan loh prosesnya.. Ga sabarr...